Kisah Semasa SMP

Kisah ini terjadi sewaktu aku masih kelas 3 SMP. Sekarang aku sudah hampir kuliah, tinggal nunggu pengumuman saja. Sebut saja aku Vita, waktu itu aku masih berumur 15 tahun. Tapi entah kenapa bentuk tubuhku sudah berbeda dengan teman-teman sebayaku. Dengan tinggi 163 cm dan berat 45 kg, aku cukup dikenal di sekolah, apalagi aku tergabung sebagai anggota cheerleader yang sering tampil di depan umum. Rambut hitamku aku panjangkan hingga sebahu, kulitku putih bersih (tapi aku bukan chinesse), dan ukuran dadaku cukup besar 34B.

Saat itu aku sudah mengenal seks, itu aku dapatkan ketika aku masih duduk di kelas 2 SMP, saat itu aku masih pacaran dengan seorang mahasiswa dari sebuah universitas swasta di kotaku. Semenjak saat itu gairah seks-ku semakin meningkat. Hampir setiap hari kami melakukan hubungan itu. Namun semenjak aku putus dengan pacarku, aku kehilangan orang yang dapat memenuhi kebutuhan biologisku. Sebagai gantinya aku sering melakukan mastrurbasi bila aku sedang terangsang.

Aku sering tidur dalam keadaan telanjang, hanya dilapisi selimut biar nggak kedinginan. Kalau sudah begitu aku pasti akan berfantasi sedang berhubungan intim dengan teman-teman sekolahku. Aku lebih suka berfantasi dengan teman sekolahku daripada dengan orang yang lebih tua apalagi orang bule. Fantasiku tidak hanya teman cowok, tetapi juga cewek-cewek yang cukup cantik dan seksi. Mungkinkah aku hypersex?

Dibalik selimutku, aku sering memasukkan jari-jariku ke dalam vaginaku, kemudian memainkan klitorisku hingga aku mencapai orgasme, dan aku ulangi lagi hingga benar-benar badanku lelah dan tubuhku penuh dengan keringat. Tidak jarang aku masukkan juga sikat gigi ke dalama vaginaku, kemudian jari-jariku memuntir-muntir puting susuku yang aku lakukan dalam tempo yang lambat.

Aku membayangkan saat itu aku sedang disetubuhi oleh temanku, hingga akhirnya aku mencapai orgasme. Kemudian sikat gigi yang basah oleh cairan vaginaku itu aku oleskan ke sekitar puting susu yang sudah menegang. Itu aku lakukan berulang kali hingga aku kehabisan tenaga. Orang tuaku tidak pernah tahu hal itu, karena mereka sibuk, lagipula kamarku cukup mendukung. Bahkan ketika aku berhubungan seks dengan pacarku dulu, tempatnya juga di kamarku.

Pagi itu aku bangun dalam keadaan telanjang, dan sikat gigi masih menancap di vagina dan cairan vaginaku tampak masih meleleh keluar, puting susuku terasa lengket, cukup banyak aku orgasme tadi malam. Aku tersenyum melihat diriku di cermin, kemudian aku berdiri dan membiarkan sikat gigi menancap di vagina. Aku masuk ke kamar mandi yang kebetulan masih berada di kamarku. Kemudian dengan shower aku siram tubuhku, terutama bagian payudara dan vagina. Ketika sikat gigi aku cabut, tiba-tiba aku merasa terangsang lagi, segera aku semprotkan shower ke dalam vagina sambil mengusap payudaraku dengan sabun, cukup lama aku hingga aku orgasme. Setelah itu aku mandi seperti biasa.

Hari ini ada pelajaran olahraga. Aku tidak begitu suka dengan pelajaran ini, selain aku tidak mahir olahraga, pasti aku akan jadi pusat perhatian cowok-cowok, mana pakaiannya ketat banget, huuhh.. (Aku lebih suka memakai seragam cheers, karena aku merasa lebih seksi bila memakai seragam itu. Seragam cheers sekolahku rok mini dengan atasan model sailor. Hmm..)

Akhirnya pelajaran olah raga selesai juga, kami cewek-cewek segera ganti pakaian. Kami segera menuju ke loker ganti. Aduhh.. Penuh.. Terpaksa aku ganti di toilet. Segera aku berlari ke toilet, meskipun toilet tetapi cukup bersih dengan kloset duduk yang bersih dan mengkilat. Aku lihat toilet kosong, aku maklum karena kelas lain masih pelajaran biasa, lagipula ini toilet terjauh dari kelas-kelas, biasa digunakan oleh anak ekskul karena dekat dengan aula. Segera saja aku masuk, ketika mau aku kunci ternyata kuncinya rusak.

“Ya sudah deh nggak usah dikunci aja, lagian nggak ada orang juga..” begitu pikirku.

Aku mulai membuka pakaian olah ragaku, cukup susah membuka bagian atasnya,

“Dadaku terlalu besar atau bajunya terlalu kecil ya?” gumanku sendiri..

Akhirnya aku berhasil juga membukanya, tetapi BH-ku menjadi berantakan, puting susuku menonjol keluar.

“Aku biarkan saja dulu ah” pikirku, kemudian aku lepas celana olah raga ku. Aku melihat celana dalamku basah oleh cairan vaginaku.

“Lho.. Kok aku keluar ya.. Padahal aku nggak ngapa-ngapain lho.. Pantesan putingku tegang banget..” gumanku.

Segera aku ambil tissue di toilet kemudian dengan hati-hati aku bersihkan vaginaku. Saat itu posisiku membungkuk membelakangi pintu sehingga aku nggak tahu kalau pintunya terbuka. Tiba-tiba aku dipeluk dari belakang, kontan saja aku kaget.

“Eh.. Eh.. Apa-apain nih.. Heeii!!” teriakku sambil membalikkan badan.

Tiba-tiba mulutku dibekap dengan tangan dan aku melihat Angga.

“ANGGA!!” teriakku..

Tetapi karena mulutku dibekap, suaraku bagaikan tidak keluar. Angga adalah cowok tajir yang naksir aku, rupanya dia ngikutin aku tadi. Angga kemudian membawaku ke toilet sebelah, kami masuk dan Angga mengunci pintunya, rupanya yang ini bisa dikunci, SIAL!! Rutukku dalam hati.. Tiba-tiba Angga mengeluarkan sebilah pisau dari kantongnya dan menempelkan di leherku.

“Diem terus ikutin perintah gue!!” bentaknya kepadaku sambil memepetku ke tembok.

Angga mengeluarkan tali kemudian mengikat kedua tanganku, aku hanya bisa diam, takut sama pisaunya. Angga melepas sepatuku dan kaus kakiku dan melemparkan ke tolilet sebelah. Tanganku diikat ke engsel pintu bagian atas hingga akhirnya tanganku tergantung ke atas, dengan begitu Angga bisa bebas melihat semua lekuk tubuhku yang setengah telanjang.

“Body lu seksi Vit.. payudara lu bikin gue horny” bisik Angga di telingaku sambil memegang payudaraku. Lalu dengan pisaunya, Angga memutus tali BH ku dan tali celana dalamku. Dengan sekali tarik, aku sudah telanjang bulat di depan Angga. Angga membuang pisau ke luar toilet dan segera mendekat, langsung memegang payudaraku dan memutarnya..

“Ahh.. Duuhh.. Jangan kenceng-kenceng dong.. Sakit..” rintihku kepada Angga, rupanya dia belum pernah berhubungan seks sebelumnya, masih perjaka rupanya dia, diam-diam aku tersenyum.
“Eh sorry.. Sakit ya..” dia minta maaf, bodoh banget ya?

Angga kemudian membuka semua pakaiannya, sehingga dalam beberapa menit dia sudah telanjang bulat. Aku melihat penisnya sudah menegang dengan mengacung ke atas dan berdenyut-denyut. Angga mendekat dan mengusap payudaraku sambil memelintir puting susuku yang sudah tegang dari tadi.

Tiba-tiba Angga menempelkan penisnya ke vaginaku, dan mendorongnya ke dalam. Karena belum berpengalaman maka Angga selalu meleset memasukkan penisnya ke dalam vaginaku. Karena kasihan aku buka kakiku ketika Angga mencoba untuk yang ke 4 kalinya. Penis Angga masuk ke dalam vaginaku, dan aku lihat Angga merasa surprise banget, dan Angga membuka mulutnya sembari mendesah..

“Ah.. Ah.. Ah..” desah Angga setiap mendorong penisnya ke dalam vaginaku.

Aku hanya bisa diam saja. Penis Angga sudah masuk sepenuhnya dan dia mulai menggoyangkan penisnya keluar-masuk vaginaku. Aku sengaja diam saja, karena kalau aku ikut menggoyangkan pinggulku, aku percaya Angga akan langsung ejakulasi. Ternyata belum ada 10 goyangan, Angga sudah ejakulasi di vaginaku. Rupanya dia nggak bisa menahan lebih lama lagi. Cukup lama dia menancapkan penisnya di vaginaku, mungkin untuk merasakan sensasi ejakulasi yang baru saja dia alami. Aku hanya bisa tersenyum saja ketika dia menatapku saat dia mencabut penisnya.

“Kok cuma sekali aja Ga?” tanyaku menantang.
“Kamu masih mau lagi?” balasnya, nampaknya pertanyaan pancinganku mengena.
“Masih dong, tapi aku yang kendalikan kamu, gimana?” usulku..
“Maksud loe?” tanya Angga enggak ngerti.
“Lepasin talinya terus kamu ikutin apa kataku” kataku sambil tersenyum nakal.

Rupanya Angga baru mengerti, dia kemudian keluar untuk mengambil pi
sau yang dia buang tadi, kemudian memotong tali yang mengikat tanganku.

“Bersihin penis lu dulu gih” pintaku ke Angga yang kemudian segera dibersihkan dengan saputangannya.

Ketika aku melihat Angga membersihkan penisnya menggunakan saputangannya, libidoku memuncak cepat hingga aku hampir tidak bisa mengendalikan diri. Tak lama kemudian dia selesai.

“Duduk di kloset itu, shut up, and look me!” perintahku.

Di depan Angga aku mulai menari. Menari? Ya menari, aku menari erotis di depan Angga. Aku meraba dan memuntir puting susuku kemudian memasukkan jari ke dalam vaginaku lalu aku jilat cairan vagina yang menempel di jariku, sambil tetap menari. Kemudian aku tempelkan tubuhku ke tembok lalu berlutut di lantai, kemudian sambil merangkak aku mendekati Angga, aku melihat penisnya sudah berdiri dan berdenyut-denyut.

Aku bergerak mendekati penis Angga, kemudian menjilatinya, kemudian mengecupnya, sesekali aku masukkan ke dalam mulutku kemudian aku keluarkan lagi. Dengan ujung jariku aku mengusap kepala penisnya sambil kujilat lubang penisnya. Penis Angga tidak besar tapi cukup bersih. Aku melirik sambil tersenyum kepada Angga, tampaknya dia sudah hampir ejakulasi lagi.

“Cepet banget sih ni anak?” pikirku.

Kemudian aku kocok penisnya perlahan-lahan, sambil tetap aku jilat kepala penisnya. Aku merasakan ditanganku penis Angga mulai berdenyut-denyut, segera aku masukkan penis Angga ke dalam mulutku, kemudian aku hisap, tak sampai 3 kali hisap, Angga sudah ejakulasi lagi. Aku hisap air maninya hingga habis. Kemudian penis Angga aku siram dengan air maninya yang terkumpul di mulutku. Kemudian dengan mulut yang masih ada sisa-sisa air mani, aku berdiri dan mendekati Angga. Kemudian aku duduk di pangkuan Angga dengan menghadap ke arahnya. Aku cium bibir Angga dengan sisa-sisa air maninya sendiri.

“Kenapa? Ini khan air mani kamu sendiri” protesku ketika dia mau menolak ciumanku.

Aku mencium bibir Angga dengan lembut sambil kuhisap mulutnya, kemudian aku masukkan lidahku ke mulutnya, jadilah kami French kiss. Cukup lama kami berciuman, hingga Angga hampir kehabisan napas.

“Sudah Vit, aku sudah capek..” pintanya kepadaku.
“Apa capek? Aku padahal baru mulai..” kataku..
“Apa? Baru mulai? Padahal..” Angga mencoba protes.
“Sudah diem!! Salah sendiri kamu yang mulai, sekarang ikutin kataku kalau nggak mau namamu tercemar di sini!!” ancamku kepadanya.

Rupanya Angga keder juga dengan ancamanku.

BERSAMBUNG

About memekloverblogspot

memek lover
This entry was posted in BiSex. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s